Keajaiban di Hutan Amazon 4 Anak Korban Pesawat Jatuh Bertahan Selama 40 Hari

Bak keajaiban, empat anak bertahan selama 40 hari di hutan Amazon, Kolombia, pasca insiden pesawat jatuh yang menewaskan tiga orang dewasa termasuk ibu mereka.

Anak-anak yang berusia 13, 8, 4 dan 1 tahun itu diselamatkan Jumat lalu, setelah para evakuator menelusuri hutan selama berminggu-minggu di daerah terpencil, yang juga merupakan rumah bagi hewan-hewan buas seperti jaguar, ocelot, hingga ular berbisa.

Bagaimana Mereka Bertahan Hidup?

Fidencio Valencia, paman dari anak-anak tersebut, mengatakan awalnya mereka bertahan hidup dengan tepung singkong yang dikenal sebagai fariña, yang tersedia di pesawat, menurut Associated Press. Tepung adalah sumber karbohidrat yang umum di wilayah Amazon.

“Saat pesawat jatuh, mereka mengeluarkan fariña, dan dengan itu, mereka selamat,” kata Valencia.

Baca Juga:   Usai Diminta Masuk Kantor Karyawan Amazon Ancam Mogok Kerja

“Setelah fariña habis, mereka mulai memakan bijinya.”

Organisasi Masyarakat Adat Amazon Kolombia menyebut kelangsungan hidup anak-anak adalah tanda pengetahuan dan hubungan dengan lingkungan alam kehidupan, yang diajarkan dan dipelajari dari ibu mereka dan dipraktikkan sejak usia sangat dini.

Hal ini juga diutarakan Fátima Valencia, nenek dari pihak ibu anak-anak tersebut. Laporan Agence France-Presse menunjukkan bahwa anak tertua, yang berusia 13 tahun, memiliki sifat seperti pejuang dan selalu menjaga adik-adiknya, termasuk dengan memberi mereka buah-buahan dari hutan.

Kakek mereka, sementara itu, mengatakan saudara laki-laki berusia 9 dan 4 tahun juga sangat terampil berjalan menembus hutan.

Pengetahuannya tentang hutan, membantu anak-anak lainnya bertahan hidup.

Carlos Peres, seorang profesor ekologi hutan tropis di University of East Anglia di Inggris yang telah bekerja dengan delapan kelompok etnis di hutan Amazon, mengatakan dalam sebuah wawancara terkait cara mereka bertahan hidup.

Baca Juga:   Viral di Medsos Pemotor Buang Abu Rokok Mengaku-ngaku Polisi

“Empat anak Barat dengan usia yang sama akan mati di sana, katanya, tetapi banyak anak dari komunitas Pribumi di Amazon menjadi dewasa sangat dini dan pada usia dini mempelajari keterampilan dasar untuk bertahan hidup di hutan, termasuk cara mencari makanan dan cara menghindari predator. Di beberapa komunitas tempat dia bekerja, anak-anak mungkin mulai memanjat pohon sejak usia 1 tahun,” kata dia.

Meski begitu, pengalaman semacam itu akan meninggalkan traumatis bagi anak-anak.

“Di bagian Amazon itu, akan ada sekitar 80 spesies ular yang berbeda, tetapi hanya lima di antaranya yang berbisa dan mereka [penduduk asli] dapat membedakan ular berbisa dari yang tidak berbisa.”

Baca Juga:   Ramai di Media Sosial, Apa Arti Istilah 'Jodoh Spek VOC'?

Pejabat Kolombia menggambarkan penyelamatan anak-anak itu sebagai keajaiban. “Kegembiraan bagi seluruh negeri!” tweet Presiden pada Jumat malam.

“Mereka sendirian,” katanya kepada media lokal.

“Mereka sendiri mencapai contoh bertahan hidup total. Itu akan tercatat dalam sejarah, jadi anak-anak itu hari ini adalah anak-anak perdamaian dan anak-anak Kolombia.”

Petro, Presiden Kolombia, mengatakan kepada media lokal bahwa dia berharap untuk berbicara dengan anak-anak itu pada hari Sabtu dan para pejabat sedang menunggu penilaian dokter tentang kesehatan anak-anak tersebut.

“Sudah 40 hari, kondisi kesehatan mereka pasti sudah melemah,” katanya seraya menambahkan bahwa penting juga untuk menjaga kesehatan mental mereka.

Loading