Misteri Kapal Selam Wisata Titanic yang Hilang Kontak: Fakta-Fakta Menarik dan Tiket Ekspedisi dengan Harga Menggiurkan Hingga Rp 3 Miliar

Kapal selam wisata yang sedang melakukan penjelajahan bangkai kapal Titanic hilang sejak Minggu (18/6/2023) di lepas pantai Kanada, Samudra Atlantik.

Di dalam kapal selam itu, ada dua miliader serta CEO perusahaan agen perjalanan tersebut, OceanGate Expeditions.

Menurut sejumlah laporan, kapal selam hilang usai 1 jam 45 menit menyelam di tenggara Kanada, Samudra Atlantik.

Berikut sejumlah fakta-fakta kapal selam wisata Titanic yang hilang kontak sejak Minggu:

1. Wisata 8 hari lihat bangkai kapal Titanic

Kapal selam ini adalah bagian dari perjalanan delapan hari yang dilakukan OceanGate Titanic Expeditions.

Untuk bisa mengikuti perjalanan ini, mereka merogoh kocek USD 250 ribu atau sekitar Rp 3,7 miliar.

Rencananya, ekspedisi ini akan melakukakn perjalanan sejauh 400 mil laut ke lokasi bangkai kapal yang berjarak 1.450 km atau 900 mil di lepas pantai Cape Cod, Massachusetts.

Sayang, pada Minggu, saat dimana kapal mulai turun ke dalam laut menuju lokasi Titanic, kapal selam itu kehilangan kontak dengan Polar Prince.

Polar Prince adalah kapal pendukung yang mengangkut kapal selam ke lokasi, Operasi pencarian pun dimulai sejak saat itu.

2. Ada lima penumpang

Aparat berwenang memang belum merilis siapa saja penumpang di dalam kapal selam tersebut, tapi sejumlah media asing telah mengumpulkan data di lapangan.

Baca Juga:   Ngeri: Gempa Iran-Irak Terekam Kamera

Setidaknya, ada lima penumpang di kapal selam OceanGate yang hilang kontak sejak Minggu itu.

Mereka adalah Hamish Harding, Shahzada Dawood (48), Sulemaan Dawood (19), Paul-Henri Nargeolet dan Stockton Rush.

Hamish Harding adalah seorang milyader asal Inggris. Sementara, Shahzada dan Sulemaan Dawood berasal dari keluarga Dawood Group dari Karachi, Pakistan.

Paul-Henri Nargeolet adalah ahli Titanic dan Stockton Rush merupakan CEO dari perusahaan perjalanan ekspedisi OceanGate.

3. Pertarungan melawan waktu

Pencarian kapal selam wisata bangkai Titanic ini adalah pertarungan melawan waktu.

Kurang dari satu hari udara untuk bernapas mungkin habis di dalam kapal, berdasarkan perkiraan terbaru pejabat agensi pada Rabu (21/6/2023).

Beberapa bagian Titan jelas berteknologi rendah. Tidak seperti kapal selam submarine, kapal selam submersible yang hilang ini membutuhkan kapal induk untuk meluncurkannya.

Submersible memiliki cadangan daya yang lebih sedikit dan tidak dapat bertahan lama di bawah air.

Kapal berkomunikasi dengan kapal melalui pesan teks, dan diperlukan untuk berkomunikasi setiap 15 menit, menurut situs arsip OceanGate Expeditions.

“Semua hal yang biasa kita gunakan sekarang, GPS, Wi-Fi, tautan radio, tidak berfungsi di bawah laut,” menurut mantan perwira kapal selam Angkatan Laut Kapten J. Van Gurley mengutip CNN.

4. Muncul citra objek di dasar laut

Tiga kapal tiba Rabu pagi (21/6/2023) untuk bergabung dalam upaya pencarian kapal selam Titanic yang hilang, menurut tweet dari Distrik Pertama Penjaga Pantai AS.

Baca Juga:   Abdul Mateen Pangeran Brunei Resmi Menikah dengan Anisha Rosnah

Salah satu kapal, John Cabot memiliki kemampuan sonar pemindaian samping dan bergabung dengan Skandi Vinland dan Atlantic Merlin dalam pencarian, kata USCG.

Side scan sonar adalah sistem yang digunakan untuk mendeteksi dan mencitrakan objek di dasar laut, menurut National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA).

“Beberapa sensor fisik sonar, disebut array transduser, mengirim dan menerima gelombang akustik yang membantu memetakan dasar laut atau mendeteksi objek lain,” kata NOAA.

“Saat kapal bergerak di sepanjang jalurnya, susunan transduser mengirimkan sinyal di kedua sisinya, menyapu dasar laut seperti sinar senter berbentuk kipas. Pemindaian samping mencari dengan kecepatan konstan dan dalam garis lurus, memungkinkan kapal untuk memetakan dasar laut saat bergerak,” tambahnya.

Namun, sonar pemindaian samping tidak dapat mengukur kedalaman, sehingga sering digunakan berkoordinasi dengan alat lain untuk membuat survei dasar laut yang lebih luas, kata NOAA.

5. Hasil negatif

Pencarian di sekitar area di mana suara-suara diidentifikasi di Samudera Atlantik pada Selasa dan Rabu pagi telah menghasilkan hasil negatif, kata Coast Guard.

Ia menambahkan bahwa kru masih berusaha untuk menemukan apa yang menyebabkan suara dentuman tersebut.

Baca Juga:   9 Orang Terluka Akibat Penembakan Massal di Pantai Hollywood

“Kami tidak tahu apa itu,” kata Kapten Jamie Frederick, koordinator respons untuk Distrik Penjaga Pantai Pertama, tentang suara-suara itu.

Dia mengatakan peralatan ROV dipindahkan untuk mencari dari mana asalnya, dan data dari pesawat Kanada yang pertama kali mendeteksi kebisingan telah dibagikan dengan para ahli dari Angkatan Laut AS.

Data ini akan dipertimbangkan dalam rencana pencarian di masa depan, kata Frederick, menambahkan bahwa sejauh ini data yang telah dipelajari sejauh ini tidak meyakinkan.

Diketahui, Kendaraan selam yang saat ini hilang di laut adalah bagian dari upaya memungkinkan wisatawan dan pelanggan berbayar lainnya untuk menjelajahi kedalaman laut.

Mereka diajak untuk menjelajahi sebagian besar hal belum pernah dilihat oleh mata manusia.

Meskipun orang telah menjelajahi permukaan laut selama puluhan ribu tahun, hanya sekitar 20 persen dasar laut yang telah dipetakan, menurut angka tahun 2022 dari National Oceanic and Atmospheric Administration.

Para peneliti sering mengatakan bahwa bepergian ke luar angkasa lebih mudah daripada terjun ke dasar lautan.

Sementara, 12 astronot telah menghabiskan total 300 jam kolektif di permukaan bulan, hanya tiga orang yang menghabiskan sekitar tiga jam menjelajahi Challenger Deep, titik terdalam dasar laut Bumi yang diketahui, menurut Woods Hole Oceanographic Institution.

Loading