Ini 4 Analisis dr Boyke Soal Viral Predator Fetish Kain Jarik

media sosial Twitter dihebohkan dengan dugaan fetish yang berkedok riset ilmiah dan nama Gilang. Gilang ini disebut memiliki riset ‘bungkus-membungkus’ yang mengharuskan korbannya ‘dibungkus’ kain menyerupai pocong.

Kisah ini dijelaskan pada akun Twitter @m_fikris yang mengaku dirinya menjadi salah satu korban dari Gilang. Ia membantu ‘riset’ Gilang yang mengharuskan dirinya dibungkus kain sampai tiga jam. Tetapi, ia akhirnya sadar bahwa ‘riset’ yang dilakukan Gilang itu untuk melecehkan dirinya dan diberitahu temannya bahwa tindakan itu termasuk fetish.

“Nah setelah gue ngobrol ama temen gw. Katane hal2 kek pocong (dibungkus jarik) itu adalah fetish/kink gitu lah. Gw dikasih link beritane, gw kirim ke gilang dong. Dan ampe gw nulis ini gak dibales,” tulis akun tersebut.

Menanggapi ini, pakar seks dr Boyke Dian Nugraha pun menilai beberapa hal dari kasus tersebut. Berikut detikcom rangkum penilaian kasus dari sisi dr Boyke.

1. Termasuk kelainan seksual fetish

dr Boyke menilai kasus ‘Gilang dan bungkus-membungkus’ ini memang memiliki unsur paraphilia atau penyimpangan seksual, yang di dalamnya termasuk fetish. Fetish merupakan kondisi di mana seseorang memiliki rangsangan pada objek-objek tertentu yang tidak biasa, seperti misalnya benda mati.

Baca Juga:   Benarkah Berjemur Bisa Cegah Virus Corona? Ini Faktanya

“Fetish itu penyimpangan seksual, jadi penyimpangan seksual kita kenal dengan paraphilia. Paraphilia itu keterangsangan seseorang sampai dia orgasme itu dengan objek-objek yang tidak biasa,” kata dr Boyke saat dihubungi detikcom.

“Misalnya, dia tertarik pada objek-objek seperti sepatu ataupun celana dalam, ataupun yang tadi kaya kain-kain kafan itupun juga sebenarnya fetish,” lanjutnya.

2. Ada kecenderungan ‘multiple’ penyimpangan seksual

Selain fetish, dr Boyke juga menilai ada kecenderungan penyimpangan seksual lainnya dalam kasus Gilang ini. dr Boyke menyebut adanya sadisme, hingga voyeurism.

“Tetapi, yang anehnya itu adalah mulutnya ditutup dulu, itu berarti dia ada ketertarikan kepada objek-objek yang unusual. Dan setelah itu, karena dia ditutup dengan lakban matanya, itu ada efek sedikit sadismenya juga di situ,” jelas dr Boyke.

Baca Juga:   Ini Model Kehidupan Baru Ala Jepang Yang Patut Ditiru

Menurut dr Boyke, orang yang memiliki fetish seringkali tidak hanya memiliki satu gangguan saja. Orang itu bisa memiliki lebih dari satu atau multiple penyimpangan seksual.

“Selain efek sadismenya, dia memposting hasil karya dia pada orang lain. Berarti dia ada voyeurism-nya juga, senang menonton apa yang dia lakukan pada korbannya tersebut,” ujar dr Boyke.

“Makanya pada paraphilia itu seringkali tidak hanya fetish saja. Kadang-kadang dia multiple paraphilia-nya, ada sedikit sadisnya, ada voyeurism-nya, jadi seperti itu,” lanjutnya.

3. Kemungkinan disebabkan trauma masa kecil

dr Boyke menjelaskan mungkin penyebab Gilang melakukan aksi seperti ini karena adanya trauma semasa kecil. Hal ini menjadi faktor terbanyak yang biasanya melatarbelakangi kasus-kasus fetish seperti ini terjadi.

“Semua kasus paraphilia selalu berasal dari trauma pada masa anak-anak, dilecehkan, dapat KDRT, dapat perundungan, dihina-hina, dibanding-bandingkan,” katanya.

Akibatnya, lanjut dr Boyke, semua hal-hal tersebut akan muncul dalam bentuk penyimpangan-penyimpangan seksual atau paraphilia saat ia dewasa, dan dilampiaskan kepada orang lain.

Baca Juga:   Presiden Jokowi: Vaksin Covid-19 Diberi ke Seluruh Masyarakat Januari 2021

4. Trauma masa kecil yang berujung kenikmatan

Pakar seks ini juga menyebutkan mungkin si Gilang ini pernah mengalami hal yang serupa dengan apa yang dilakukannya saat itu. Mungkin ia pernah dibekap, ditutup, hingga ditakut-takuti.

“Mungkin ini ya saya lagi mencoba, apakah masa kecilnya itu dia pernah dibekap, ditutup, karena mungkin bawel atau nangis terus. Ditutup pakai lakban, kemudian matanya ditutup, ditakut-takuti dengan pocong, dibungkus seperti mayat dan ditakut-takuti,” jelas dr Boyke.

“Iya mungkin saja si anak kecil itu ketika disiksa, dilakban matanya, kemudian ditutup mungkin dibungkus kain jarik itu. Dia selalu merasa takut hingga mengeluarkan cairan. Rasa takut itu kan ada orang ngompol, mungkin sampai keluar sperma, nah mungkin yang dirasa itulah kemudian akhirnya merasakan itu juga sebagai suatu kenikmatan,” pungkasnya.