Erdogan Kalah Telak dalam Pemilu Lokal Turki

Rakyat Turki memberikan pukulan telak terbesar kepada Presiden Tayyip Erdogan dan partainya pada Minggu, 31 Maret 2024, dalam pemilu lokal berskala nasional yang menegaskan kembali oposisi sebagai kekuatan politik dan memperkuat Wali Kota Istanbul Ekrem Imamoglu sebagai pesaing utama presiden.

Setelah sebagian besar suara dihitung, Imamoglu memimpin dengan selisih 10 poin persentase dalam pemilihan wali kota di Istanbul, kota terbesar di Turki, sementara Partai Rakyat Republik (CHP) yang dipimpinnya mempertahankan Ankara dan memperoleh 15 kursi wali kota lainnya di kota-kota nasional.

Ini menandai kekalahan terburuk bagi Erdogan dan Partai AK (AKP) yang dipimpinnya dalam lebih dari dua dekade kekuasaan mereka, dan bisa menjadi sinyal perubahan dalam lanskap politik negara yang terpecah. Erdogan menyebutnya sebagai “titik balik” dalam pidatonya setelah tengah malam.

Dia dan AKP bernasib lebih buruk dari perkiraan jajak pendapat karena melonjaknya inflasi, ketidakpuasan pemilih Islam dan, di Istanbul, seruan Imamoglu melampaui basis sekuler CHP, kata para analis.

“Mereka yang tidak memahami pesan negara pada akhirnya akan kalah,” Imamoglu, 53 tahun, mengatakan kepada ribuan pendukungnya yang bergembira pada Minggu malam, beberapa dari mereka meneriakkan agar Erdogan mengundurkan diri.

“Malam ini, 16 juta warga Istanbul mengirimkan pesan kepada pesaing kami dan presiden,” kata mantan pengusaha, yang memasuki dunia politik pada tahun 2008 dan sekarang disebut-sebut sebagai calon penantang presiden.

Baca Juga:   Pesawat Vietjet Air salah Masuk Taxiway Bikin Bandara Jepang Panik

Erdogan, yang pada 1990-an juga menjabat sebagai wali kota di kampung halamannya di Istanbul, telah berkampanye keras menjelang pemilihan kota, yang oleh para analis digambarkan sebagai ukuran dukungannya dan ketahanan oposisi.

Berbicara kepada massa yang berkumpul di markas besar AKP di ibu kota Ankara, Erdogan mengatakan aliansinya telah “kehilangan posisi” di seluruh negeri dan akan mengambil langkah-langkah untuk menanggapi pesan dari para pemilih.

“Jika kami melakukan kesalahan, kami akan memperbaikinya” di tahun-tahun mendatang, katanya. “Jika ada yang kurang, kami akan menyelesaikannya.”

Di tempat lain di Ankara, ribuan pendukung lainnya sebelumnya mengibarkan bendera Turki dan bendera partai saat Wali Kota CHP yang terpilih kembali, Mansur Yavas, berpidato, yang mengalahkan penantangnya dari AKP dalam kekecewaan lain terhadap Erdogan.

Berdasarkan 92,92% kotak suara yang dibuka di Istanbul, kota terbesar di Eropa dan mesin perekonomian negara tersebut, Imamoglu mendapat 50,92% dukungan dibandingkan dengan 40,05% untuk penantang AKP, Murat Kurum, mantan menteri di pemerintahan nasional Erdogan.

Jajak pendapat memperkirakan persaingan yang ketat di Istanbul dan kemungkinan kerugian CHP di seluruh negeri.

Namun sebagian hasil resmi yang dilaporkan oleh Anadolu Agency yang dikelola pemerintah menunjukkan AKP dan sekutu utamanya menyerahkan jabatan wali kota di 19 kota utama termasuk kota-kota besar Bursa dan Balikesir di wilayah industri barat laut, hal ini mungkin mencerminkan tekanan pada penerima upah.

Baca Juga:   Saudi Memastikan Proyek Portico untuk Perluasan Area Tawaf

CHP memimpin secara nasional dengan selisih hampir 1% suara, yang pertama dalam 35 tahun, menurut hasil pemilu.

Kebangkitan Imamoglu

Mert Arslanalp, asisten profesor ilmu politik di Universitas Bogazici Istanbul, mengatakan ini adalah “kekalahan pemilu terparah” Erdogan sejak berkuasa pada 2002.

“Imamoglu menunjukkan bahwa ia dapat menjangkau seluruh perpecahan sosio-politik yang mendasari pemilih oposisi di Turki bahkan tanpa dukungan institusional dari mereka,” katanya. “Hal ini menjadikannya saingan paling kompetitif secara politik terhadap rezim Erdogan.”

Pada 2019, Imamoglu memberikan pukulan telak bagi Erdogan ketika ia pertama kali memenangkan Istanbul, mengakhiri 25 tahun kekuasaan AKP dan para pendahulu Islamis di kota tersebut, termasuk pencalonan Erdogan sendiri sebagai wali kota pada 1990an. CHP juga memenangkan Ankara tahun itu.

Presiden melakukan serangan balik pada 2023 dengan mengamankan pemilihan kembali dan mayoritas parlemen dengan sekutu nasionalisnya, meskipun terjadi krisis biaya hidup selama bertahun-tahun.

Para analis mengatakan tekanan ekonomi, termasuk inflasi hampir 70% dan perlambatan pertumbuhan yang disebabkan oleh rezim pengetatan moneter yang agresif, kali ini menggerakkan para pemilih untuk menghukum AKP.

“Perekonomian adalah faktor penentu,” kata Hakan Akbas, penasihat senior di Albright Stonebridge Group. “Rakyat Turki menuntut perubahan dan Imamoglu kini menjadi musuh bebuyutan Presiden Erdogan.”

Erdogan mengatakan mengakhiri siklus pemilu kedua dalam waktu kurang dari satu tahun akan berdampak buruk bagi perekonomian.

Baca Juga:   Taiwan Diguncang Gempa Dahsyat 3 Wilayah Jepang Terkena Tsunami

Di depan gedung Kotamadya Istanbul, para pendukung yang mengibarkan bendera mengatakan mereka ingin melihat Imamoglu menantang Erdogan untuk menjadi presiden di masa depan.

“Saya sangat mencintainya. Kami ingin melihatnya menjadi presiden,” kata Esra, seorang ibu rumah tangga.

Meningkatnya dukungan masyarakat terhadap Partai Islam Kesejahteraan Baru, yang mengambil sikap lebih keras dibandingkan Erdogan terhadap Israel terkait konflik Gaza, juga melemahkan dukungan AKP. Partai tersebut merebut Sanliurfa dari petahana AKP di tenggara.

Imamoglu terpilih kembali meskipun aliansi oposisi runtuh yang gagal menggulingkan Erdogan tahun lalu.

Partai utama pro-Kurdi, yang mendukung Imamoglu pada 2019, kali ini mengajukan kandidatnya sendiri di bawah bendera DEM di Istanbul. Namun banyak warga Kurdi yang mengesampingkan loyalitas partai dan kembali memilihnya, demikian hasil penelitian tersebut.

Di wilayah tenggara yang mayoritas penduduknya Kurdi, DEM menegaskan kembali kekuatannya dengan memenangkan 10 provinsi. Setelah pemilu sebelumnya, negara bagian tersebut telah mengganti wali kota yang pro-Kurdi dengan “wali” yang ditunjuk negara bagian setelah pemilu sebelumnya atas dugaan adanya hubungan militan.

Kekerasan meletus pada hari sebelumnya, termasuk satu insiden di tenggara dalam bentrokan oleh kelompok-kelompok yang bersenjatakan senjata, tongkat dan batu, menewaskan satu orang dan melukai 11 orang. Dalam bentrokan lainnya, seorang pejabat lingkungan, atau “muhtar”, kandidat terbunuh dan empat orang terbunuh. terluka dalam perkelahian, Anadolu melaporkan.

Loading